Abra Bumandhala Byoma

Tuesday, January 02, 2007

I love you, you love me

Ini lagu yang lagi diapalin Byma sekarang…. Lagu ini biasanya muncul pas filem Barney dah mau udahan…

I LOVE YOU, YOU LOVE ME
Lyrics by Lee Bernstein

I love you
You love me
We’re a happy family
With a great big hug
And a kiss from me to you
Won’t you say you love me too?

I love you
You love me
We’re best friends like friends should be
With a great big hug
And a kiss from me to you
Won’t you say you love me too?

***
Berapa lagu yang udah Byma hapal? Uh, buanyaaak banget…. Di umur 2 tahun 2 bulan Byma dah bisa nyanyi dengan jelas lagu Cicak-cicak di dinding, Twinkle2 Little Star, Naik Kereta Api, Balonku, Naik Delman, ABC, 123, Kapal Laut, Helly Guk Guk, Tik Tik Tik Bunyi Hujan, Kring Kring Kring Ada Sepeda, Burung Kakak Tua.

Nggak Cuma lagu anak-anak boo.. Byma juga sering nyanyi lagu Jablai-nya Titi Kamal, Hapus Aku-nya Nidji, SMS-nya Trio Macan dan… Lelaki Buaya Darat-nya Ratu… busyet!!

Sunday, December 17, 2006

Ngejajal Sekolah

Minggu kemaren Ayah, Ibu, Byma dan Manik jalan-jalan ke Depok Town Square (DeToS). Ceritanya sih mau liat Doraemon yang selama ini cuma bisa Byma liat di teve. Dari rumah, berangkat berempat pake motor. Ayah di depan (pasti, lah!), dilanjut sama Byma, Manik dan Ibu paling belakang ngejagain semua anggota keluarga... (ceileee)

Dari rumah berangkat jam 10-an, sampe DeToS jam setengah sebelas. Walah! Ternyata kami datengnya kepagian. Doraemonnya belom ada. Baru jam 12-an acara dimulai. Itupun pendaftaran dan daftar ulang buat yang mau lomba fashion.

Sempet kepikiran sama Ibu, apa Byma mau didaftarin lomba fashion aja ya??? Byma kan ganteng juga, siapa tau bisa bikin juri kepincut, hehehe... Tapi ternyata, batas minimal usianya 4 taun. Udah gitu kudu pake atribut Doraemon yang harganya lumayan juga kalo dibuat makan-makan di Hoka-hoka Bento.
Akhirnya, panggung Doraemon yang masih kosong itu kami tinggal dulu. Ayah ngajakin ke Dolphin FunLand. Cuma 7 rebu perak per 30 menit, Byma bisa maen perosotan, mandi bola, ayunan dan maen rumah-rumahan. Sebenernya, 30 menit itu berasa sebentar banget. Byma sempet ogah waktu diajakin keluar. Akhirnya Ayah, Ibu dan Manik jalan duluan sambil dadah ke Byma, pura-puranya mo pergi. Kalo udah gitu, baru deh Byma rela ninggalin Funland-nya.
Abis itu kami ke lantai atas. Ibu ngajakin ke Matahari Dep. Store. “Siapa tau ada Pyrex murah,” kata Ibu. Soalnya ibu suka bete kalo mo bikin makaroni schotel dan puding karamel kudu minjem pyrex nenek dulu. Huuu.. dasar ibu-ibu. Walo nggak punya rencana belanja pasti ngeborong juga tuh.

Eh, blom nyampe Matahari, mata ibu ngeliat tempat maen lagi buat anak-anak. Ibu penasaran. “Ayah, ke sana yuk!” kata Ibu. Byma dan Manik, tanpa diminta persetujuannya langsung diseret ke tempat yang ternyata Tumble Tots itu. Wah, yang ini lebih asik dari pada Funland tadi. Mainannya aja lebih bagus walo nggak ada mandi bolanya. Tapi, ada harga ada barang. Maksudnya, di tempat yang bagus ini, yang sebenernya sekolah playgroup ini, bayarannya mahal boooo!!!! Untuk jadi muridnya, kudu bayar uang pangkal yang besarnya sekitar 800 ribu. Trus, iuran perbulannya untuk yang dua kali seminggu 350 ribu.
Sebenernya Byma keliatan enjoy banget waktu nyobain free trial-nya kemaren, ditemenin Ayah. Sementara Ibu dan Manik di luar, Byma masuk dan langsung keliling nyobain semua maenan. Saking serunya maen, awalnya Byma nggak mau diajak Auntie (panggilan untuk ibu guru-nya) ngumpul sama teman-teman yang lain. Tapi, begitu semua maenan udah dicobain, Byma mau juga bikin lingkaran sama murid-murid yang lain. Di sini Byma keliatan cukup menonjol, mandiri dan percaya diri. Tapi, untuk daftar jadi murid, pikir-pikir dulu deh...

Sesi sekolah cuma satu jam. Byma puas, dan acara dilanjut dengan makan di Hoka-Hoka Bento. Byma makan Ebi Furai dan Kani Roll, pake saos tomat. Manik nenen aja. Setelah perut keisi baru deh kami ke panggung Doraemon lagi. Wah, ternyata Doraemon bener-bener bisa bahasa Indonesia. Suaranya juga sama dengan yang di teve. Cuman, yang di panggung DeTos ini, jauh lebih besar. Ayah aja kalah tingginya.
Tadinya Byma dan Manik mau foto bareng Doraemon. Tapi ngantri-nya puanjaaang. Udah gitu bayar 30 ribu lagi. Supaya penonton nggak kecewa, akhirnya Ayah nge-jepret Byma, Ibu dan Manik di depan balon Doraemon yang gede di lobi DeTos.... Abis itu, kami pulang –dan ajaibnya- tanpa belanjaan! Byma yang kecapekan, ketoduran di motor. Sementara Manik yang keenakan nenen, juga ketiduran di motor....

Thursday, December 14, 2006

Manik itu kurang cewek apa sih??


Manik itu cewek yang menarik lho…

Soalnya, nggak jarang, pas Manik lagi diajak jalan-jalan ada tante-tante yang nyamperin trus ngomong gini:

“Ih.. Lucu amat… Umurnya berapa bulan? Laki-laki atau perempuan?”

Uh, cantiknya Manik nggak cukup jelas ya sebagai pernyataan kalo dia perempuan.. Abis gitu, kalo udah dijawab bahwa Manik perempuan, biasanya lanjutannya gini: “Oh, belum ditindik ya??”

Manik emang belom ditindik. Soalnya kalo Manik ditanya mau ditindik ato nggak, dia diem aja. Jadi, sebelum jawaban Manik jelas apakah dia mau ditindik ato nggak, biar aja kupingnya polos dulu…

Nah, kalo Manik pake baju biasa yang polos-polos aja, bagi banyak orang mungkin nggak kentara kalo dia itu perempuan. Tapi kalo pake baju pink atau baju berenda gini? Duh, cewek banget nggak seeeehhhh….. :)

Banjiirrr!!!



Dasar deh, kontrakan seadanya…
Kalo ujan guedeee buanget, teras belakang alias jemuran mendadak jadi kolam renang!! Tapi kolam renang yang satu ini lumayan bikin repot, soalnya harus langsung dikuras sama Ayah dan Ibu, kecuali mau banjirnya serumah… hehehe..

Trus, kalo Ibu dan Ayah lagi nguras ‘kolam renang’ Byma ngapain ya? Nganggur? Jelas nggak mungkin dong… Byma kan seneng Bantu-bantu Ayah Ibu.. Nah kalo jemuran banjir gini, Byma ikut nguras deh.. Tapi ya gitu, banyakan maennya dari pada bantunya 

Saturday, September 30, 2006

Mandi Pagi


Waktu adik Manik masih di perut, Ibu sempet deg-degan. Walau Manik anak kedua setelah kakak Byma, Ibu ngerasa udah lupa gimana caranya ngadepin bayi baru lahir, termasuk cara mandiin bayi.


Tapi begitu Manik lahir, tiba-tiba aja tangan Ibu lihai lagi mandiin adik bayi. Malahan, Ibu udah berani pulang dari Rumah bersalin nggak sampe satu hari setelah Manik lahir.

Sekarang, mandi pagi jadi salah satu kegiatan yang disenengin Manik setelah nenen, bobok, dan main. Kalo dulu Manik masih suka nangis, sekarang Manik lebih sering senyum kalo dimandiin. Apalagi pas disabunin bagian punggungnya.. Liat deh senyumnya….

Adik T'lah Tiba


Arane sopo?
Arane Arane..
Lho?! maksudnya?
Iya.. Arane Arane.. Namanya Arane... Tapi panggilannya Manik..
(Dalam bahasa Jawa, arane berarti namanya)

Udah satu bulan lebih Byma naik pangkat jadi Kakak beneran, lho... Adik yang udah lama ditunggu akhirnya dateng tanggal 5 Agustus 2006, tepat dua hari sebelum Ibu ulang tahun yang ke-2X (hihihi.. pake disensor segala.. kayak artis aja :p).


Adik mungil yang cantik ini dinamai Arane Langit Manikmaya, dipanggil Manik. Maknanya kurang lebih sama dengan nama Kakak: Cahaya yang menerangi langit dan bumi.. Amiin...

Gimana rasanya jadi kakak?? Hmm... Pastinya bangga dong... Punya adik bikin Kakak jadi tambah dewasa. Ibu aja sampe sempet pangling ngeliat Kakak yang keliatan udah 'dewasa' banget... (plis dong Bu.. Batita kok dibilang dewasa??). Nggak tau kenapa, kata Ibu, Kakak keliat beda setelah adik Manik lahir. Selain keliatan lebih tinggi, Kakak juga kelihatan lebih mandiri.

Tapi ternyata susah juga lho jadi kakak. Di hari-hari pertama, Kakak marah kalo ngeliat adik Manik nenen, trus minta nenen juga. Maklum aja, sampe hari lahirnya adik Manik, Kakak emang masih nenen. Untungnya, situasi kayak gini gak berlangsung lama. Berkat kesabaran Ibu dan Ayah ngasih pengertian, Kakak ikhlas nenennya buat adik Manik....

Doain semoga adik Manik sehat dan bahagia selalu ya....

Saturday, July 22, 2006

Jadi Kakak!



Byma anakku.. Duh, maafin Ibu dan Ayah ya….
Semenjak Ibu mutusin nggak kerja di luar rumah lagi bulan di Mei 2005 lalu, otomatis Ibu jadi jarang banget nyentuh internet. Kalopun sempet, itu pun nebeng-nebeng di kantor kakek untuk waktu yang sangat terbatas.. Makanya, blog-nya Byma jadi nggak keurus.. :(

Sekarang Byma udah hampir dua tahun! Sebentar lagi punya adik, dan Byma kayaknya dah siap banget jadi kakak yang baik.. Jadi, sekarang Byma dipanggilnya 'Kakak', bukan 'Adek' lagi....

Kakak tuh sayang banget sama adeknya yang masih di dalem perut Ibu. Kadang kalo Kakak kebangun malem-malem dan minta nenen, Kakak sempet-sempetnya duduk dulu trus nyium perut Ibu sambil bilang "Adek sayang......". Kadang kalo kita berdua lagi nonton teve bareng, tiba-tiba Kakak nyium Ibu terus nyium Adek juga sambil ngelus-ngelus perut ibu dan seperti biasa, bilang "Adek sayaaang...". Duh, ngeliatnya terharu deh....

Kebayang, nantinya Kak Byma pasti jadi kakak yang baik. Sekarang aja Kakak udah bisa berhitung 1 sampai 10, nyebut beberapa abjad, nyanyi beberapa lagu. Jadi ntar kita bisa bagi tugas deh ngajarin adek lagu-lagu, ya nggak Kak?! Hehehe...

Kakak juga udah pinter milih baju sendiri, buang sampah di tempatnya, naruh baju kotor di belakang, ngelap bekas pipis kalo Kakak kedapetan ngompol walo udah jarang banget sih.... Kebayang sama Ibu, nanti Kakak pasti bisa bantu Ibu ngebawain popok kotor Adek, ngambilin popok adek, ngepel bekas ngompol Adek.. hehehe.. Walah, kok Kakak jadi kerja keras gitu sih ya! Duh, Ibu tega banget niih... Trus tugas Ayah apa ya??Hmm.. Itu kita pikirin lagi ntar yah...

Sekarang sama-sama kita tunggu Adek ya.. Kata dokter sih, sekitar awal Agustus ini..

Wednesday, August 03, 2005

Sebelas Bulan!!


Hari ini aku persis sebelas bulan! Sebulan lagi, setahun deh… Makanya, mulai beberapa hari ini aku udah nggak maem nasi tim campur lagi. Ibu pake piring yang ada kotak-kotaknya gitu. Kotak yang satu buat nasi, kotak yang satunya lagi buat lauk (paling sering sih lauk ikan), dan kotak yang laen buat sayur.
Kata Ibu, aku udah bukan bayi lagi. Mas Byma sekarang udah anak kecil, bukan baby, gitu kata Ibu. Makanya, maemnya udah mulai kayak orang gede. Yang dulunya cuman dapet kuah cakar ayam, sekarang cakar ayam yang biasanya buat jatah Ibu (sering juga buat rebutan antara Ibu dan Ayah) jadinya disodorin ke mulut Byma juga. Jadi deh Ibu tinggal gigit jari.
Maemku juga tambah banyak lho. Buat ngabisin sepiring nasi, aku cuma butuh setengah jam. Itu kalau aku laper banget. Kalo lagi males-malesan, Ibu yang kudu pinter-pinter ngerayu. Boleh sambil nyanyi cicak-cicak di dinding, boleh sambil dipangku Ayah di atas motor, boleh sambil jalan-jalan pake troli, atau kalo udah nyerah banget ya boleh aja minta tolong Mbak Sus.

Wednesday, July 27, 2005

brroott tot-tot-tot-breeeett-suuurrr

Aku anak sehat
Tubuhku kuat
Karena ibuku rajin dan cermat
Semasa aku bayi
Selalu diberi ASI
Makanan bergizi
Dan imunisasi…


Ugh, hari ini aku lagi hepi berat. Gara-garanya, sakit diareku udah sembuh. Akhirnya…. Ayah keliatan lega banget, apalagi Ibu. Soalnya Ibu yang paling ngotot kalo aku nggak perlu dikasih obat. “Oralit aja cukup!” kata Ibu,” kata dr. Wati di milis Sehat yang penting dijaga supaya nggak dehidrasi. Soalnya, ini jenis penyakit yang bisa sembuh sendiri.” Makanya, waktu nenek mau ngasih antibiotik ke aku. Ibu langsung keluar galaknya deh…
Tapi, ngasih oralitnya kebanyakan tau! Kayak dicekokin gitu. Tiap-tiap oralit, tiap pup dikit oralit, pipis campur kuning dikit oralit. Ya jadinya emang nggak dehidrasi, tapi malah mencret teruuusss…. Gimana sih orang-orang ini. Ibu nyadarnya belakangan. Ternyata, oralit itu cukup dikasihnya nggak apa-apa dikit-dikit. Yang penting sering aja.
Kata orang-orang sih, kalo sakit gitu artinya aku mau tambah pinter. Ada-ada aja ya. Masak, mau pinter aja kudu mencret-mencret lima hari. Tiap hari bisa sampe delapan kali lho! Itu belum termasuk mulesnya. Duuh… Kayaknya, nggak ada yang bisa ngertiin aku deh. Ayah ribut sendiri nyuruh Ibu nyodorin nenen, Ibu juga keki nggak bisa ngendong aku karena tangan kirinya keseleo.
Rasa-rasanya, udah “dol” deh pantatku. Nggak usah ngeden-ngeden lagi. Pokoknya, tau-tau brroott tot-tot-tot-breeeett-suuurrr. Tumpah deh semua. Mencretnya cair dan berbau asam. Jadi kuning semua deh. Kalau udah gitu, pantat langsung kaku. Bukan karena abis pup, tapi karena diguyur air dingin. Bayangin: delapan kali sehari! Nggak siang, nggak malem, pokoknya begitu mencret pasti dicebokin pake air bak mandi yang dingin. Tega banget sih pada! Air anget yang diusulin Ayah buat cebok cuman tinggal rencana. Gak pernah dipake, tau! Teganya! Padahal, udah ada air anget di termos, plus air panas yang barusan dimasak Mbak Sus.
Pagi-pagi banget, pas semua orang udah teler ngurusin aku (bayangin: apalagi aku yang mencret-mencret; gimana nggak teler?), Ibu inget dokter Alan Tumbelaka. Ni dokter pernah nyuntik aku imunisasi campak. Hari sebelumnya, Ayah dan Ibu rencana mau ngebawa aku ke dokter Alan. Tapi, nggak jadi lagi. Alasannya, ditimbang-timbang dulu sampe di mana kemampuan seorang Byma nahan mules dan mencret. Tega banget ya!
Nemu nomer ponselnya dokter Alan, Ibu lalu nge-sms. Ibu nanya: apa emang perlu antibiotik. Dokter Alan jawab: kasih Kaopectate aja. Satu kali sendok teh sehari. Tapi, dasar Ibu, abis nanya gitu eh kagak dipake juga saran pak dokter. Aku tetep aja nggak dikasih obat. Alasan Ibu, aku udah kelihatan agak baikan. Padahal, Ibu udah nyiapin duit. Kira-kira harganya 25 ribu.
Eh, bener juga. Hari itu, hari kelima aku mencret, aku mulai jarang pup. Kalau kentut, udah nggak ada isinya lagi. Kalau ada, isinya tinggal dikit. Tapi, jangan salah dulu. Sekalinya brot, buaanyyaaaakk sekaleee. Secangkir penuh kali! Tapi, udah agak padat. Nggak cair lagi. Kalau bayanginnya pup itu di cangkir, yaaa kayak bubur biskuit sarapan pagiku. Hehehe…
Mulai hari ini, menu maemku sudah balik seperti sebelumnya. Aku tadi sarapan bubur biskuit. Tapi, masih dibikin lebih cair dari normalnya. Ibu belum berani ngasih sayur ama buah. Tapi, itu udah mending. Pas aku sakit, Ibu cuma berani ngasih bubur bayi dan nasi lembek banget. Kayak aku masih bayi aja. Padahal, aku kan udah gede. Udah mau 11 bulan ntar 3 Agustus.