Skip to main content

Posts

NusantaRun (Chapter 6): Run with a Purpose. Run for Humanity.

Apa tujuan kamu lari?

Ingin lebih sehat.
Ingin menurunkan berat badan.
Supaya lebih segar dan tidak mudah mengantuk.

OK.

Melawan diabetes.
Memudarkan kedukaan akibat ditinggal keluarga yang berpulang.
Melawan kanker.
Demi kemanusiaan.

WOW!!

Ada banyak alasan seseorang memutuskan untuk memulai olahraga berlari. Saya sendiri mulai dengan alasan yang sederhana. Menjaga kesehatan, murah, bisa kapan saja dan di mana saja tanpa harus bergantung dengan orang lain.

Namun makin kesini saya makin menemukan berbagai alasan seseorang berlari, yang sungguh antimainstream. Salah satunya berlari untuk berdonasi, seperti yang ditemukan pada pelari NusantaRun, sebuah gelaran yang diusung oleh Yayasan Lari Nusantara.

Mungkin karena ketahuan mulai suka berlari, Jumat lalu (30/11/2018) saya diajak seorang teman untuk menghadiri konferensi pers NusantaRun: Chapter 6 di CGV FX Sudirman. Sebelumnya saya hanya dengar sekilas saja tentang event ini. Lalu, ketika acara dibuka dengan pemutaran video NusataRun C…
Recent posts

First Race: Borobudur Marathon 2018

Kalau saya sekarang tiba-tiba suka lari, sebenarnya saya tidak sedang pindah kuadran.  Sejak kecil saya memang sudah menyukai aktivitas lari, termasuk permainan yang ada unsur larinya, seperti petak jongkok dan bentengan. Pada dasarnya saya memang suka lari.
Ketika ITB menggelar ultra marathon 2017 lalu, sebenarnya saya ingin ikut berpartisipasi. Tapi kenyataanya, saya masih belum kuat berlari. 

Saat itu masih sulit bagi saya mengatur waktu latihan, karena masih punya balita pula. Sempat impulsif membeli slot Borobudur Marathon 2017  kategori 10K  (karena ada diskon 20%), tapi lagi-lagi tidak berani berangkat karena belum ada modal latihan.
Ketika si bungsu lepas masa balita April 2018 lalu, dan dia sudah lebih mandiri, saya pikir saya sudah mulai punya waktu buat lari. Tapi ya ternyata susah juga berkomitmen untuk rutin lari.
Lalu menjelang gue usia 40 pada Agustus 2018 lalu, saya berpikir, untuk mulai mencoba sesuatu yang baru. Tergodalah untuk kembali membeli slot Borobudur Marath…

Boleh Saya Menulis Lagi?

Ketika blog ini dibuat, anak saya baru satu. Ini menjelaskan mengapa blog ini memakai nama Byoma. Postingan terakhir, anak saya sudah dua. Sepasang, laki-laki dan perempuan. Lalu saya sibuk mengasuh mereka, dan berkeluarga. Sibuk, mengalir, hanyut, tenggelam dan muncul lagi. Syukur saya masih bernafas.

Hari ini anak saya sudah empat. Perubahan terjadi cepat. Popularitas blog mungkin sudah surut, kalah oleh twitter, facebook, dan instagram. Blog mikro lebih mudah ditangani. Lebih praktis. Postingan sekelebat pun tak masalah. Twitter, dulu hanya bisa memuat 140 karakter. Tapi sekarang lebih. Namun, namanya tetap mikro. Facebook sempat turun juga populritasnya, tapi sekarang sudah naik lagi. Kalau instagram, mungkin semua orang punya akunnya.

Dua anak pertama saya, yang pada postingan terakhir adalah balita lucu yang baru bisa satu-dua lagu, sekarang sudah punya akun Instagram. Instagram Bima memuat foto-foto yang ditangkapnya dalam keseharian. Mungkin dia punya akun Instagram lain yang …

I love you, you love me

Ini lagu yang lagi diapalin Byma sekarang…. Lagu ini biasanya muncul pas filem Barney dah mau udahan…

I LOVE YOU, YOU LOVE ME
Lyrics by Lee Bernstein

I love you
You love me
We’re a happy family
With a great big hug
And a kiss from me to you
Won’t you say you love me too?

I love you
You love me
We’re best friends like friends should be
With a great big hug
And a kiss from me to you
Won’t you say you love me too?

***
Berapa lagu yang udah Byma hapal? Uh, buanyaaak banget…. Di umur 2 tahun 2 bulan Byma dah bisa nyanyi dengan jelas lagu Cicak-cicak di dinding, Twinkle2 Little Star, Naik Kereta Api, Balonku, Naik Delman, ABC, 123, Kapal Laut, Helly Guk Guk, Tik Tik Tik Bunyi Hujan, Kring Kring Kring Ada Sepeda, Burung Kakak Tua.

Nggak Cuma lagu anak-anak boo.. Byma juga sering nyanyi lagu Jablai-nya Titi Kamal, Hapus Aku-nya Nidji, SMS-nya Trio Macan dan… Lelaki Buaya Darat-nya Ratu… busyet!!

Ngejajal Sekolah

Minggu kemaren Ayah, Ibu, Byma dan Manik jalan-jalan ke Depok Town Square (DeToS). Ceritanya sih mau liat Doraemon yang selama ini cuma bisa Byma liat di teve. Dari rumah, berangkat berempat pake motor. Ayah di depan (pasti, lah!), dilanjut sama Byma, Manik dan Ibu paling belakang ngejagain semua anggota keluarga... (ceileee)

Dari rumah berangkat jam 10-an, sampe DeToS jam setengah sebelas. Walah! Ternyata kami datengnya kepagian. Doraemonnya belom ada. Baru jam 12-an acara dimulai. Itupun pendaftaran dan daftar ulang buat yang mau lomba fashion.

Sempet kepikiran sama Ibu, apa Byma mau didaftarin lomba fashion aja ya??? Byma kan ganteng juga, siapa tau bisa bikin juri kepincut, hehehe... Tapi ternyata, batas minimal usianya 4 taun. Udah gitu kudu pake atribut Doraemon yang harganya lumayan juga kalo dibuat makan-makan di Hoka-hoka Bento.
Akhirnya, panggung Doraemon yang masih kosong itu kami tinggal dulu. Ayah ngajakin ke Dolphin FunLand. Cuma 7 rebu perak per 30 menit, Byma bisa maen pe…

Manik itu kurang cewek apa sih??

Manik itu cewek yang menarik lho…

Soalnya, nggak jarang, pas Manik lagi diajak jalan-jalan ada tante-tante yang nyamperin trus ngomong gini:

“Ih.. Lucu amat… Umurnya berapa bulan? Laki-laki atau perempuan?”

Uh, cantiknya Manik nggak cukup jelas ya sebagai pernyataan kalo dia perempuan.. Abis gitu, kalo udah dijawab bahwa Manik perempuan, biasanya lanjutannya gini: “Oh, belum ditindik ya??”

Manik emang belom ditindik. Soalnya kalo Manik ditanya mau ditindik ato nggak, dia diem aja. Jadi, sebelum jawaban Manik jelas apakah dia mau ditindik ato nggak, biar aja kupingnya polos dulu…

Nah, kalo Manik pake baju biasa yang polos-polos aja, bagi banyak orang mungkin nggak kentara kalo dia itu perempuan. Tapi kalo pake baju pink atau baju berenda gini? Duh, cewek banget nggak seeeehhhh….. :)

Banjiirrr!!!

Dasar deh, kontrakan seadanya…
Kalo ujan guedeee buanget, teras belakang alias jemuran mendadak jadi kolam renang!! Tapi kolam renang yang satu ini lumayan bikin repot, soalnya harus langsung dikuras sama Ayah dan Ibu, kecuali mau banjirnya serumah… hehehe..

Trus, kalo Ibu dan Ayah lagi nguras ‘kolam renang’ Byma ngapain ya? Nganggur? Jelas nggak mungkin dong… Byma kan seneng Bantu-bantu Ayah Ibu.. Nah kalo jemuran banjir gini, Byma ikut nguras deh.. Tapi ya gitu, banyakan maennya dari pada bantunya 

Mandi Pagi

Waktu adik Manik masih di perut, Ibu sempet deg-degan. Walau Manik anak kedua setelah kakak Byma, Ibu ngerasa udah lupa gimana caranya ngadepin bayi baru lahir, termasuk cara mandiin bayi.


Tapi begitu Manik lahir, tiba-tiba aja tangan Ibu lihai lagi mandiin adik bayi. Malahan, Ibu udah berani pulang dari Rumah bersalin nggak sampe satu hari setelah Manik lahir.

Sekarang, mandi pagi jadi salah satu kegiatan yang disenengin Manik setelah nenen, bobok, dan main. Kalo dulu Manik masih suka nangis, sekarang Manik lebih sering senyum kalo dimandiin. Apalagi pas disabunin bagian punggungnya.. Liat deh senyumnya….

Adik T'lah Tiba

Arane sopo?
Arane Arane..
Lho?! maksudnya?
Iya.. Arane Arane.. Namanya Arane... Tapi panggilannya Manik..
(Dalam bahasa Jawa, arane berarti namanya)

Udah satu bulan lebih Byma naik pangkat jadi Kakak beneran, lho... Adik yang udah lama ditunggu akhirnya dateng tanggal 5 Agustus 2006, tepat dua hari sebelum Ibu ulang tahun yang ke-2X (hihihi.. pake disensor segala.. kayak artis aja :p).


Adik mungil yang cantik ini dinamai Arane Langit Manikmaya, dipanggil Manik. Maknanya kurang lebih sama dengan nama Kakak: Cahaya yang menerangi langit dan bumi.. Amiin...

Gimana rasanya jadi kakak?? Hmm... Pastinya bangga dong... Punya adik bikin Kakak jadi tambah dewasa. Ibu aja sampe sempet pangling ngeliat Kakak yang keliatan udah 'dewasa' banget... (plis dong Bu.. Batita kok dibilang dewasa??). Nggak tau kenapa, kata Ibu, Kakak keliat beda setelah adik Manik lahir. Selain keliatan lebih tinggi, Kakak juga kelihatan lebih mandiri.

Tapi ternyata susah juga lho jadi kakak. Di hari-hari pertama, Kakak …

Jadi Kakak!

Byma anakku.. Duh, maafin Ibu dan Ayah ya….
Semenjak Ibu mutusin nggak kerja di luar rumah lagi bulan di Mei 2005 lalu, otomatis Ibu jadi jarang banget nyentuh internet. Kalopun sempet, itu pun nebeng-nebeng di kantor kakek untuk waktu yang sangat terbatas.. Makanya, blog-nya Byma jadi nggak keurus.. :(

Sekarang Byma udah hampir dua tahun! Sebentar lagi punya adik, dan Byma kayaknya dah siap banget jadi kakak yang baik.. Jadi, sekarang Byma dipanggilnya 'Kakak', bukan 'Adek' lagi....

Kakak tuh sayang banget sama adeknya yang masih di dalem perut Ibu. Kadang kalo Kakak kebangun malem-malem dan minta nenen, Kakak sempet-sempetnya duduk dulu trus nyium perut Ibu sambil bilang "Adek sayang......". Kadang kalo kita berdua lagi nonton teve bareng, tiba-tiba Kakak nyium Ibu terus nyium Adek juga sambil ngelus-ngelus perut ibu dan seperti biasa, bilang "Adek sayaaang...". Duh, ngeliatnya terharu deh....

Kebayang, nantinya Kak Byma pasti jadi kakak yang baik. S…